Nyate Klatak Pak Pong Jejeran

Sesekali nulis kuliner,
Urip kan g mesti ngutek-ngutek linux terus :||

Kali ini cerita nyate Klatak. Disibut Sate Klatak karena sate ditusuk bukan pake lidi maupun bambu, tapi menggunakan ruji (lidi besi) motor.

Koq pake ruji?

Karena lokasi Sate Klatak deket dengan Pasar Jejeran yang terkenal jual onderdil motor dan loakan, jadi banyak jual ruji sak pelek e. Tapi tenang rujinya g karatan koq dan bukan make ruji-ruji motor tadi.

Yang beda lagi, Sate Klatak dibakar tanpa tambahan bumbu apapun kecuali garam. Jadi satenya kering kemudian disajikan dengan kuah santen pedas manis. Kolesterol kabeh.

Sate Klatak Pak Pong

Mampirlah ke Sate Pak Pong. Warung sate ini cukup terkenal diantara penikmat sate klatak. Berlokasi jalan Sultan Agung Mbantul. Perempatan Jejeran ke Barat 200 meteran. Lumayan deketlah.

Warung nya selalu rame. Beberapa tips dari saya pas nyate disana.

  • Nyate disini semacam belajar sabar. Sabar ngantri, ya paling tidak 30-60 menit lah menunggu hingga pesanan datang. Jadi pastikan nyiapkan bahan obrolan sembari menunggu. Lebih sip kalo dateng agak sorean jam 6an atau malah agak malam sekalian jam 9an, pengunjung sudah tidak terlalu rame.
  • Menu yang bisa dipesan ada sate klatak, tongseng, tengkleng. Kalo datang rada malam, kemungkinan hanya tinggal satenya saja.
  • Sembari menunggu pesanan datang, biasanya unjukan(minuman) dateng, ada teh anget maupun jeruk anget. Yang khas, gulanya pake gula batu, bukan gula pasir. Manisnya lebih kerasa. Disajikan dengan poci jadi lebih puas. Tips nya kalo moci, gula tak usah diaduk, biarkan larut pelan-pelan. Selain menjaga kadar kemanisan, juga karena teh yang di poci biasanya merupakan teh tawar.🙂
  • Pesanan datang, siap disantap. Nyuuus. Tiap porsi sate dapat 2 tusuk, 1 tusuknya lumayan, dan terasa dagingnya pas ngunyah. kalo nasi nya kurang tinggal nambah saja. Kalo satenya kurang tinggal pesen lagi. Kalo saya sih satu porsi cukuplah, 2 tusuk udah bisa ngekot-nyekotin kepala.🙂
  • Habis nyantap, jangan buru-buru pulang, mocinya dilanjutin. Kira-kira udah nyaman diperut lanjut kekasir. 1 porsi tadi, sate, nasi dan minum kudu ngeluarkan dompet 20ribu saja. Cukup murah dan sesuai dengan rasanya.

— wes ah, aku ki nulis uooopo, kareng yo dudu cah kuliner.
Tongseng Pak Pong

Ngeteh poci Pak Pong

*pic burem, ra nggano flash,

NB: trimakasih buat mbak Jauharoh, udah nemenin nyate Klatak :))

Regard
Tuan Pembual