Ekpedisi Awal Tahun, Curug Leuwi Hejo

Gapura Curug Leuwi Hejo dan Curug Barong

Gapura Curug Leuwi Hejo dan Curug Barong

Malam tahun baru saya ndak kemana-mana, empet sama macetnya. Tapi lebih tepatnya sih buat nyimpen tenaga untuk gowes perdana 1 Januari 2015. Pagi Kamis, Bogor disambut hujan rintik-rintik sejak dini hari. Awet inih. Rencana saya hari ini (1/1/15) adalah ngukur jarak Cimanggu-Sentul. Tak ada rencana khusus karena gowes sendirian.

Mulai gowes dari Ciamanggu jam 7 pagi via Jalan Raya Bogor menuju Sentul. Sampailah daerah sentul itu. (saya belum pernah kesana, dan ndak tau ancer-ancernya). Berhentilah di SPBU pertama kiri jalan. Ternyata ketemu dengan rombongan sepeda lain. Basa-basi dan diajaklah saya untuk gowes bareng. Saya tanya kemana? ikut ajah, tempatnya bagus. Sebagai nubi yang baik saya ngikut saja. Pukul 8 lebih gowes dimulai dari depan terowongan tol sentul kearah Sentur Nirwana (kalo g salah). Rutenya mulus dan nanjak. Terasa saya bakalan ketinggalan inih melihat betis-betis mereka yang gede-gede. Dengkul lawas. (Peta Rute lagi dicari)

2015-01-01 08.13.16

Start gowes berdelapan

Tak lama berselang, menuju rute gunung pancar (saya tau karena ada plangnya) oh saya pikir kesana, eh ternyata kepala rombongan memilih ke kiri. Curug Barong katanya. kalo ke kanan ke Gunung Pancar.

Dan selamatlah kepada dengkul saya. Rute didepan adalah tanjakan-tanjakan panjang berjejer. Beberapa kali saya nuntun, bukan beberapa kali ding, tapi setiap kali tanjakan saya nuntun aja.🙂 Sedangkan goweser yang lain tetep pedaling. Jadilah saya sebagai peserta paling terakhir yang sampai. Untuk ada Mas Pram sebagai swiperr yang betah nungguin saya😀.

2015-01-01 10.19.41 2015-01-01 10.19.33 2015-01-01 10.19.47 2015-01-01 09.38.14
Tiga jam setengah perjalanan nuntun dan gowes akhirnya sampai ke gapura curug tujuan.

2015-01-01 10.45.22

Gapura Menuju Curug

Setelah sampe gapura itu, masih 500m lagi hingga sampai lokasi. Jalannya masih tanah, beberapa merupakan tumpukan batu yg disusun rapi. Jalurnya sempit, maklum jalur di bibir tebing. Buat penyuka DH, HT bisa dicoba hingga sampe post parkiran yang di dalam, turunannya seru.

Kita ngopi dulu di warung sebelah gapura. karena makan di spot wisata ndak dijamin murah dan kenyang. Cerita-cerita sama yang punya warung. Objek wisata ini baru 3bulanan dibuka. Warung kita mampir malah baru tiga hari dibuka.

2015-01-01 10.47.44

Ngemil tahu jumbo. 2ribu dijamin wareg!

2015-01-01 10.59.18

Marilah kita masuk ke lokasine. Cukup bayar 10rbu untuk tiket masuk dan sekalian parkir. Ada toilet dengan tarif 2ribu tiap kali masuk.

2015-01-01 11.34.41

Tersedia Parkir Sepeda

2015-01-01 12.06.18

Siap-siap mandi

2015-01-01 12.06.37

Curug hanya milik mereka berdua wes :))

2015-01-01 12.06.52

Spot bagus masih harus keatas lagi

2015-01-01 12.15.46

Mungkin masnya lelah

2015-01-01 12.21.49

2015-01-01 12.21.11

2015-01-01 12.35.03

Om Prambudi, sang sweaper.

Om Prambudi, sang sweaper.

Setelah dua jam main air waktunya balik. Jam 1 siang kita gowes balik via Citeurep. Dan masih bnyak tanjakannya. :||. Kemudian sampai di bawah (saya lupa daerahnya) berhenti d iwarteg buat ngisi tenaga sama cerita-cerita. Bisa dibilang saya sebenarnya diospek sama bapak-bapak ini. Diceramahin cara sepeda yang benar. Tukar-menukar nomor hape. Ternyata mereka ada grombolan siberat TTB (ToenToenBike). Hobinya nyari jalur yg bisa dituntun. :)) pantes rutenya Curug Barong. “Kapok ndak mas?” tanya bapak-bapake. Belum pak :)))

Jam 4 sudah keluar arah Cibinong Mall kemudian saya lanjut pulang ngikutin jalur rell KRL hingga sampe Bogor. Sampe cimanggu jam 5. Jadi total 8 jam diatas sadel. Dengkul rasa copot. Mandi, Solat dan tidur.

Udah, gitu ajah. Sementara saya istirahat 2-3 hari. yang jelas besok mesti badan remek2. Sampe ketemu di tanjakan selanjutnya.

Regard
Tuan Pembual
yang sedang hobi sepedaan