Paris, Kunjungan tak Terencana

2015-08-05 06.11.23

Welcome to Paris – Charles de Goulle

Setelah menyelesaikan penerbangan Jogja-KL selama 2 jam, dilanjut transit dari KLIA2 ke KLIA menggunakan metro dengan harga tiket 4 ringgit berdua. Trus sampe di KLIA baru jam 8 malam, sedang penerbangan selanjutnya menggunakan Air France menuju Charles de Gaulle 2(CDG2) Paris masih jam 11.30 malam. Menunggu sambil leyeh-leyeh, makan, nyicil ketik2 lainnya (baca: Mengurus Visa Schengen). Oke jam 11.30 kita boarding, masuk ke pesawat. Kelas ekonomi dengan 10 kursi perbaris, dapat kursi paling tengah 28G.

Saya menyebutnya ndak terencana karena dari awal cuma bayangin transit Paris trus sampe Swedia, tapi ternyata juragan tiket punya rencana lebih keren. Makasih bero🙂

Perjalanan 16 jam dimulai, bayangan saya cuma, mesti adem banget. Was was sama sirup. Setelah 2 jam lepas landas, makan malam, trus saya tidur lagi. Oh ya beda waktu Paris dengan KL adalah 7 jam. Kemudian 2 jam sebelum mendarat sarapan lagi.

Pukul 6 pagi waktu Paris kita mendarat mulus, ternyata penerbangan selanjutnya ke Goteborg masih pukul 19.30 malam. Hampir 12 jam waktu tunggu, bisa digunakan untuk jalan-jalan singkat. Lanjut mengurus imigrasi dengan bermacam pertanyaan, untung ada surat ajaib dari yayasan sehingga bisa mulus😐. Bah masih trauma.

Dari bandara CDG2 untuk menuju ke kota butuh naik metro. Ada beberapa jenis tiket yang bisa digunakan. Saya lupa moto paket-paket tiketnya. Opsi yang kita gunakan adalah tiket satu hari untuk semua zona(total 5 zona), semua kendaraan (trem, metro, bus, RER) dengan harga 23.5EUR/org. Mahal juga sih. Bentuk tiketnya hanya sobekan kecil dengan tambahan barkode hitam seperti atm. Mari berangkat!

2015-08-05 08.21.02

RER

Jam 8 pagi kita meninggalkan bandara, tujuan pertama Menara Eiffel. Soal lokasi-lokasi tujuan wisata, kita bisa nanya langsung di Bandara pada bagian informasi. Mbak-mbak dengan seragam khusus. Ntar sekalian minta peta kota saja. Perjalanan kali ini dipandu mbak Siska, saya ngikut belakang aja.

wpid-img_20150808_133456.jpg

Soal Bandara Paris, colokan listrik ndak bisa dipake, ndak ada arusnya. Trus hati-hati sama calo dan copet.😀

Naik RER B kemudian turun di Stasiun Denfert Rochereau dan lanjut dengan jalur 6 menuju stasiun Bir Hakiem dilanjut jalan kaki.

2015-08-05 09.46.32
Rame ui, antian buat naik keatas aja bajibun. Skip deh, mau naik tangga atau lift sama aja antrinya.

Menuju titik spot ambil foto, jalan kaki sekitar 2 km. Sampe sanah, nyari kursi untuk sarapan dulu sambil ngangetin badan. Nah kemudian didatangi cewek latin, nebak asal kita dari Malaysia trus ngucapin salam sambil nodong kertas suruh ngisi nama email, jarene sumbangan buat anak-anak difabel, tapi koq kertase ra yakin. Ati2 deh, mode malak juga. Ternyata sama juga kayak di tanah air.😀

Dah, mari foto-foto lagih, sama siap-siap balik.

eiffel.di.blankon.in

eiffel.di.blankon.in

Mampir sebentar membeli kartu post, tipsnya beli di tempat rada jauh dari menara eifel, deket-deket sana bisa 1 kartu 1 EUR, nemu yg deket statsiun, 20biji 3.5Eur. Murah dab.

Tujuan selanjutnya Arc de Triomphe ori.😀

Naik metro rute 6 dari Bir Hakeim tujuan Etoile turun di Charles de Gaulle – Etiole. Keluar dari stasiun bangunan ini udah di depan mata. Bangunan ini kayane bisa dinaiki, tapi koq antri yo, trus ribet periksa periksa😦 skip jae dah. Foto aja. trus lanjut ke tujuan selanjutnya.

Arc de Triomphe

Arc de Triomphe

Louvre Pyramid, naik di Charles de Gaulle – Etoile ambil jalur 1 turun di Stasiun Musee de Louvre. Bangunan museum piramida dari kaca🙂.

Biar kekinian

Biar kekinian

Mari pindah lokasi, transit di stasiun Bastille. foto foto eh ada peta gede, iseng malah menemukan Mosque de Paris dekat Stasiun Place Monge. Kudu mampir. Setalah naik metro beberapa kali ganti jalur, keluar stasiun dan bertanya akhirnya menemukan masjid, serasa pulang ke rumah.🙂

Pemusik Jalanan

Pemusik Jalanan

Akhirnya dapat main air, bersih-bersih. Sholat dan leyeh2 *hampir ketiduran malah. menemukan kawan untuk bercerita, nanya-nanya Indonesia aman g sih sama isu aliran ?😦

Mosquee de Paris

Mosquee de Paris

Waktu pukul 4.30 sore waktunya bergeser ke Bandara. Lanjut maen sebentar di St Michael Notre-Dame malah nemu toko buku diskon di depan pintu keluar stasiun. Beli! Apa lagiih, satu buku hanya 1.5 eur, kalo di Indonesia buku sejenis bisa 100-150 ribu😀.

Toko Buku Diskon

Toko Buku Diskon

Nah karena udah mepet, diputuskan balik ke Bandara ajah via RER B ke CDG2. Sampe CDG ternyata kita di terminal 2G, kudu naik bus shuttle, n jauh banget, checkin-checkin beres, trus nunggu pesawat. *n colokannya tetep g idup.😦

Jam 19.15 kita masuk pesawat kecil hanya 4kursi sebaris. Saya udah beberapa kali keluar sirup. Sampe di pesawat tidur ajah. Bangun udah sampe Bandara pukul 11 malam. diputuskan nginep di Bandara sampe besok pagi, ada colokan (persis kayak colokan di Indonesia) dan tempat berbaring, cukuplah. Adem!! Udah itu aja, cerita hari ke1 dan 2. Cerita mawut hari 3 lagi diketik-ketik.

Estu
yang lagi hobi mimisan